Monday, March 30, 2009

Monolog Seorang Sahabat

Tidak dinafikan pengalaman di alam degree banyak mengajar aku tentang kehidupan. Di sinilah aku mengenal erti sahabat, teman, kawan, kenalan mahupun lawan. Entahlah. Tatkala sahabat yang aku harapkan namun hakikatnya mungkin aku bukanlah sahabat. Kegagalan hampir2 mengheret aku ke lembah "kematian". Pada siapa yg boleh aku harapkan? Jika sahabat yang aku anggap bisa menolong menaikkan semangat ketika aku di lembah kegagalan namun harapan tinggal harapan. Alhamdulillah aku dikurniakan keluarga yang amat memahami perasaan. Pada mereka aku meluahkan perasaan.

Sedang kalut lagi serabut menyiapkan tugasan2, key in subjek untuk semester hadapan pula yang menjadi bebanan. Apa yang aku harapkan dapat bersama-sama teman dan sahabat untuk bersama-sama seperjuangan untuk semester hadapan, hanya tinggal kenangan. Namun biarlah kugagahkan untuk meneruskan perjuangan semester hadapan berbekalkan semangat dari jiwaku secara sendirian tiada berteman.

Kepada sahabat, terima kasih diucapkan atas kesudian berkawan. Mungkin kita tidak ditakdirkan untuk bersama-sama menimba ilmu pengetahuan semester hadapan, namun apa yang aku harapkan kita teruskan perjuangan.

1 comment:

zetty89 said...

Fakhri, berusahalah demi kejayaan kita semua... demi ayah dan bonda tercinta... sahabat sentiasa mencintai sahabatnya yang lain.. ukhuwah yang terjalin, jagalah ia agar tumbuh dengan segar... friendship never ends(clishe kan ayat nie..)?? ehehe...